Berita Internasional

Malaysia Serius Perhatikan Pendidikan Anak TKI

By  | 
T.H Salengke (putra NTB)

T.H Salengke (putra NTB)

NTB Times, Malaysia- Hari sudah semakin senja ketika saya tiba di Miri, Sarawak. Jarum jam menunjukkan pukul 18.30, matahari sudah di peraduannya, kota-kota di Malaysia timur dan Brunei Darussalam sudah diselimuti kegelapan malam. Toko dan warung sudah tutup tandanya harus istirahat setelah seharian penuh melakukan aktivitas rutin.

Dari kota Miri, saya bersama teman, Nasrullah Ali Fauzi dan Endang Shinta harus melanjutkan perjalanan darat sejauh 80 km untuk sampai ke tujuan yakni Ladang Tiga.

Kami melintasi jalan tol Pan-Borneo Highway,sebuah proyek mega Perdana Menteri Najib Tun Razak untuk membangun wilayah tertinggal dalam rangka menyonsong Visi 2020 Malaysia sebagai negara maju.

Berdasarkan data, jalan tolong dua negara ini, panjangnya 2,083 km yang menghubungkan ujung negeri Sarawak melintasi Brunei Darussalam hingga ujung negeri Sabah.

Sepanjang jalan, kami melewati hutan dan perkebunan kelapa sawit. Jalan gelap, tidak begitu banyak kendaraan yang melintas, hanya sesekali kami berpapasan dengan truk besar dan mobil pribadi yang konvoi.

Saat tiba di Ladang Tiga, ada kesan takjub melihat fasilitas belajar yang bagus. Salah satu perusahaan perkebunan kelapa sawit Malaysia itu baru saja membeli dua armada bus khusus untuk keperluan pelajar Indonesia yang sekolah di Community Learning Center (CLC)milik perusahaan tersebut.

Dua tahun sebelumnya, perusahaan Ladang Tiga membangun gedung dan fasilitas belajar bagi 100 anak pekerja ladang asal Indonesia. Untuk kelas CLC, bisa dikatakan paling mewah karena tersedia fasilitas ruang kelas yang cukup, musollah, lapangan olah raga, area untuk berkemah, lima unit rumah guru, kantor dan ruang serba guna.

Tak cukup sampai di situ, beberapa orang guru yang direkrut oleh perusahaan juga diberi honor setiap bulan RM910 atau setara dengan Rp. 2,912.000.

Pihak Malaysia sudah menunjukkan keseriusan yang luar biasa dalam merealisasikan pelayanan pendidikan bagi anak-anak Indonesia yang orang tuanya membantu lajunya perekonomian Malaysia dalam bidang perkebunan.

CLC di Sarawak dan Sabah semakin berkembang dengan dukungan Kemdikbud RI, Kemlu RI, Kedutaan Besar RI di Kuala Lumpur, KJRI Kota Kinabalu, KJRI Kuching, KRI Tawau dan Sekolah Indonesia Kota Kinabalu.

Semoga kedepan, semua anak-anak Indonesia di perkebunan kelapa sawit Malaysia bisa mendapat akses pendidikan dengan baik yang merupakan hak asasi sebagai warga negara yang berdaulat. (NT01)

*T.H Salengke

Putra NTB, Staf kantor Perwakilan RI di Malaysia, jurnalis dan tenaga pendidik. Aktif menulis di berbagai media cetak dan elektronik baik di Indonesia maupun di Malaysia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *